Ngiringi Artis???

“aku ngiringi Mike Mohede sama Nikita!

kata-kata itu yang terucapkan dalam hatiku pas gladi resik “Live Concert The Charity Nite” di Taman Budaya Yogyakarta tanggal 6 Maret lalu. hehehe.

siapa pun yang mengenalku mungkin gag percaya kalo aku bisa ngiringi artis-artis diatas. aku kan masih amatiran banget soal musik. masih kurang makan garam.

semua ini karena ‘keroncong’. tepatnya lagi karena pelatih grup keroncongku. om Ajid alias om Jijid. ato terserah deh mau manggil apa. hehe. berkat beliau aku bisa bergabung dalam orkestra pengiring konser penggalangan dana buat gereja kalasan yang artisnya Mike sama Nikita itu 🙂

kurang lebih begini ceritanya :
Senin malam 8 Februari 2010 pas latian keroncong. om Ajid ‘rasan-rasan’ tentang konser itu. dia bilang pianis di orkestra itu, mas Moko namanya, tiba-tiba gag bisa ngiringi karena uda terlanjur kontrak lain. kan kelabakan banget tuh nyari pianis penggantinya. om Ajid tiba-tiba nawarin aku :

Om Ajid : “kamu mau gag gantiin? kamu bisa baca not balok kan? tinggal baca partitur doang kog.”

Aku : “Mike Idol? Nikita? beneran?”

Om Ajid : “lha iya beneran lah. masa boongan. hehehe.”

Aku : “tanggal berapa om?”

Om Ajid : “masih tanggal 6 Maret kog. sebulan lagi. latiannya tiap 2 hari sekali dari jam 3 sore sampe jam 9 malem di kampus ISI. gimana oke?”

Aku : “aku kan masi amatiran. tapi ya aku coba dulu. semoga sanggup.”

aku ragu sebenernya. pertama karena aku masih amatir. kedua aku kuliah sama praktikumnya padet banget dari jam 7 pagi sampe setengah 6 sore tiap hari. tapi berhubung waktu itu masi awal semester jadinya praktikumnya belum padet banget. jadi aku cuma bolos-bolos kuliah aja. okelah gapapa.

tiba hari pertama aku latian bersama Adiluhung Orchestra pimpinan om ‘blothong’ kolaborasi sama beberapa personil Gayam, grup gamelan mbah Alm. Sapto yang diwakilin om Ajid. disitu aku bertemu dengan banyak musisi dan pekerja seni. pertama kali latian aku cuma terbengong-bengong dan terkagum-kagum sama mereka. sumpah mereka keren! dengan ciri khas masing-masing, dengan gaya musik masing-masing, mereka bisa membuat suatu paduan suara musik yang indah. aku juga terkagum-kagum sama alat-alat musik yang namanya gag ku kenal apa. hahaha. aku belum pernah liat dan denger orkestra live. belum pernah sedekat itu dengan para pemain orkestra yang jauh, lebih, dan sangat expert dari aku. rasanya aku minder banget. banyak banget kekurangan dan kecacatanku. tapi mereka baik banget, selalu membangun rasa percaya diriku dan optimisku.

ternyata latian tu gag semulus yang kubayangkan. aslinya mike sama nikita cuma nyanyi 10 lagu. tapi karena ada tambahan artis lokal kita jadi ngiringi 33 lagu! kita latiannya lemburan. latian sambil ngaransemen juga.. atian sambil stres keburu waktu. bahkan mpe seminggu sebelum konser masih banyak lagu yang belum selesai aransemennya. tapi asik banget sih. walapun latian berjam-jam tapi gag capek. mungkin emang gitu ya kalo kita bisa benar-benar mencintai apa yang kita kerjain. rasanya gag capek, seneng terus rasanya.

mendekati hari konser tepatnya H-5 ada berita mengejutkan. pianis asli -mas moko- bilang kalo ternyata dia bisa. lega banget. mulai hari itu latian dicover sama mas moko. jadi aku cuma tetep main jadi pemain pengisi, semacem ‘additional player’ gitu. aku seneng banget. Tuhan maha baik. Tuhan telah merancangkan semuanya indah.

akhirnya tiba hari-hari dimana harus latian intensif. beberapa kali latian dan gladi kotor bareng artis lokal. gag cuman belajar musik. jadi nambah temen. latian kekompakan kerja tim. latian sabar dan gag egois. aku juga belajar betapa berat dan repotnya kerja orang di belakang panggung. dari managernya, LO-nya, dancernya, penata gerak, penata blocking, penata properties, penata lighting, penata soundnya, dan penata-penata lainnya. serasa uda mau konser beneran. haha.

dan puncaknya tanggal 6 Maret 2010. paginya jam 11an kita gladi resik bareng artis yang sebenarnya. Nikita sama Mike. gag terungkapkan rasanya. lumayan mulus latian. tapi masi aja ada kejutan, kalo ternyata ada 1 lagu yang nada dasarnya ketinggian. padahal uda gag ada waktu ngubah partitur. ya jadinya kita harus melihat partitur yang tadinya kunci A, tapi dimainkan dengan kunci F. mana selesai gladi resik tu uda jam 4 sore.. padahal konser mulai jam 6 sore. ngebut pulang ke rumah, mandi kilat, dandan, berangkat lagi. dan akhirnya konser yang sebenarnya dimulai. seneng campur deg-degan campur campur. puji Tuhan lancar 🙂

selesai. walaupun berat. harus bolos kuliah berkali-kali, keteteran ngerjain tugas, capek latian berjam-jam plus bolak-balik kos-kampus ISI, gag bisa foto bareng Mike sama Nikita, de el el. but thanks a lot God. sungguh pengalaman yang tak terduakan bagiku. aku yang bukan apa-apa kalau bukan karenaMu dan orang-orang yang Kau pakai. aku bisa belajar banyak banget hal yang entah kapan bisa kudapatkan lagi..berharap bisa lagi sih..hehehe..once again thanks God 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s